9 Rahasia Memberi Lebih Banyak pada Sesama. Review Buku Give and Take karya Adam Grant

PenulisKreatif.com – Rahasia Memberi Lebih Banyak pada Sesama. Buku ini menunjukkan bagaimana memberi lebih banyak kepada orang lain, merupakan rahasia kesuksesan dan kepuasan yang mendalam.

  1. Giver atau Pemberi didorong oleh keinginan untuk membantu orang lain dan menciptakan kesuksesan bersama

Sebagian besar dari kita dapat mengingat saat ketika kita tersentuh oleh kemurahan hati orang lain. Mungkin mereka memberi kita nasihat, menawarkan kesempatan kerja, atau membantu kita dengan tugas yang sulit, semua tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Orang-orang ini adalah pemberi.

Ciri utama dari pemberi adalah mereka memberi jauh lebih banyak daripada yang mereka dapatkan. Mereka murah hati dengan pengetahuan dan waktu mereka, dan mereka sering kali mengabaikan penghargaan pribadi demi kebaikan tujuan bersama. Fokus utama mereka adalah memberikan nilai bagi orang lain, mereka menganggap balasan dari bantuan mereka adalah bonus. Membantu orang lain adalah hadiah itu sendiri karena membuat si pemberi juga merasa senang.

George Meyer, penulis pemenang Emmy Award untuk The Simpsons , adalah contoh dari seorang pemberi. Meyer secara rutin mendorong penulis lain untuk menggunakan ide-idenya tanpa meminta kredit pribadi. Jadi, meskipun dia membantu dalam membuat lebih dari 300 episode The Simpsons , dia hanya dikreditkan untuk 12 episode. Namun demikian, yang lebih penting baginya daripada menjaga jumlah kredit pribadi adalah melihat pertunjukan itu berhasil. Meyer juga menemukan kata ‘meh’, ekspresi kebosanan yang pertama kali digunakan oleh Bart di acara The Simpsons, dan sekarang dapat ditemukan di kamus. Namun, bahkan Meyer tidak begitu peduli dengan pujian sehingga dia benar-benar lupa bahwa dialah yang menemukan kata itu. Keberhasilan pertunjukan adalah tujuan utamanya.

Pemberi memahami manfaat pencapaian kolaboratif dan berusaha menciptakan kesuksesan bagi sebanyak mungkin orang.

Pemberi didorong oleh keinginan untuk membantu orang lain dan menciptakan kesuksesan bersama.  Itulah    Rahasia Memberi Lebih Banyak pada Sesama yang pertama.

 

  1. Di antara pemberi dan penerima, terdapat matcher

“Aku akan melakukan sesuatu untukmu jika kamu melakukan sesuatu untukku.” Ini adalah karakteristik matcher, yaitu orang yang berusaha memberi sebanyak yang mereka dapatkan. Matcher mudah dikenali karena mentalitas tit-for-tat mereka. Namun, berbeda dengan penerima atau pemberi, tujuan matcher dalam negosiasi adalah adil dan merata untuk semua pihak.

Bagi para matcher, dunia harus menjadi arena permainan yang setara di mana orang-orang bertukar pengetahuan, keterampilan, dan sumber daya dengan setara. Matcher tidak nyaman ketika pertukaran tidak seimbang, jadi jika mereka membantu seseorang, mereka mengharapkan balasan. Dan jika matcher menerima bantuan, mereka akan merasa berkewajiban untuk segera mengembalikannya.

Karena matcher tampaknya adil bagi kebanyakan orang, sebagian besar dari kita sebenarnya adalah matcher. Matcher adalah cara logis untuk berhubungan dengan orang lain, terutama di tempat kerja di mana para matcher akan membantu diri mereka sendiri dan rekan mereka dengan saling menukar keterampilan dan keahlian. Matcher juga merupakan gaya interaksi paling umum di situs web seperti Craigslist, tempat pengguna bertukar barang, uang, dan layanan dengan cara yang sama. Ini adalah Rahasia Memberi Lebih Banyak pada Sesama yang kedua.

BACA JUGA   6 Cara Menjadi Diri Sendiri yang Terbaik. Bagaimana Tahapannya ?

 

  1. Seberapa banyak kita memberi atau menerima dibentuk oleh dengan siapa kita berinteraksi

Kapan terakhir kali Anda merasa dipengaruhi oleh suatu kelompok untuk berperilaku dengan cara tertentu? Meskipun masing-masing dari kita memiliki gaya sendiri dalam mengatur keinginan untuk memberi, menerima, atau menyelaraskan, kita juga menyesuaikan perilaku kita agar sesuai dengan orang dan keadaan tertentu.

Merupakan bagian dari sifat kita untuk menyesuaikan diri dengan situasi kelompok. Misalnya, taker biasanya lebih murah hati di depan umum, karena mereka tidak ingin terlihat kikir kepada orang lain. Di sisi lain, giver mungkin menekan kemurahan hati mereka di tempat kerja ketika mereka tidak ingin kebaikan mereka dianggap sebagai kelemahan.

Salah satu komunitas yang mempengaruhi anggotanya adalah Freecycle.org, di mana anggota memberikan barang-barang yang tidak dibutuhkan seperti kamera atau perlengkapan bayi secara gratis. Ketika taker mendaftar ke situs dan berinteraksi dengan komunitas, norma memberi yang diharapkan menyebabkan mereka memberi lebih dari biasanya.

Selain tekanan kelompok, faktor lain yang mempengaruhi kemurahan hati kita adalah seberapa banyak kita melihat kesamaan diri kita pada orang lain, semakin mirip, semakin besar kemungkinan kita dalam memberi. Dalam sebuah penelitian, penggemar sepak bola Manchester United menemukan seorang pelari yang “terluka”. Jika pelari itu mengenakan kaus Manchester United, 92 persen penggemar akan membantunya. Persentase ini turun menjadi 33 persen ketika pelari yang terluka tersebut mengenakan kaus oblong. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kita lebih cenderung memberi kepada orang lain yang tampak seperti kita.

Seberapa banyak kita memberi atau menerima dibentuk oleh siapa kita berinteraksi. Ini merupakan Rahasia Memberi Lebih Banyak pada Sesama yang ketiga.

 

  1. Pengambil yang berlebihan dapat menghilangkan rasa hormat dan merusak reputasi mereka

Pengetahuan umum menyatakan bahwa untuk berhasil, kita harus mengambil apa yang kita inginkan. Namun, sejarah justru menunjukkan bahwa ketika orang mengambil berlebihan, mereka kehilangan rasa hormat. Ketika ini terjadi, reputasi mereka memburuk, dan dapat membahayakan peluang sukses mereka karena orang lain tidak lagi ingin berinteraksi dengan mereka.

Contohnya, ilmuwan Jonas Salk dengan bantuan tim penelitinya, ilmuwan lain, dan ribuan profesional kesehatan dan sukarelawan, mengembangkan vaksin polio. Selama konferensi pers dalam mengumumkan pencapaian penemuan vaksin tersebut, Salk gagal mengucapkan terima kasih kepada mereka yang telah bekerja dengannya, dan membuat timnya kesal. Akhirnya, keegoisannya menjadi bumerang. Salk tidak pernah dilantik ke dalam National Academy of Sciences, dan tidak pernah dianugerahi Hadiah Nobel.

Contoh lain adalah arsitek Frank Lloyd Wright. Dia tidak membayar karyawan magangnya dan membuat mereka mencantumkan namanya pada semua proyek mereka. Yang lebih mengejutkan, ketika putranya sendiri bekerja untuknya dan meminta bayaran, Wright menagihnya untuk semua biaya hidup sebagai putranya. Salah satu klien Wright bahkan menyatakan bahwa dia lebih suka mempekerjakan karyawan magangnya daripada Wright sendiri, sehingga hal itu merugikan bisnis Wright sendiri.

Contoh Salk dan Wright menunjukkan bahwa mengambil berlebihan pada gilirannya merusak reputasi mereka.

 

  1. Pemberi sering mencapai posisi teratas dalam masyarakat karena mereka fokus pada kebaikan yang lebih besar

Banyak yang percaya bahwa dalam mencapai kesuksesan profesional, menerima lebih efektif daripada memberi. Hal ini terutama berlaku dalam profesi tradisional seperti bisnis dan politik. Menariknya, ternyata giver sering berhasil dalam lingkungan seperti itu, karena minat mereka untuk membantu orang lain juga menguntungkan mereka sendiri.

BACA JUGA   Gaya Hidup Melajang. Review Buku Going Solo karya Roald Dahl

Abraham Lincoln adalah contoh dari seseorang yang lebih peduli memberi untuk kebaikan yang lebih besar daripada mengambil untuk dirinya sendiri. Sebelum dia menjadi presiden, Lincoln keluar dari pemilihan senat untuk memungkinkan pesaingnya yaitu Lyman Trumbull menang. Lincoln melepaskan posisinya karena dia dan Trumball sama-sama memiliki tujuan untuk menghapus perbudakan dan Lincoln percaya Trumbull memiliki peluang menang yang lebih baik. Menghapus perbudakan lebih menarik bagi Lincoln daripada kepentingan dirinya sendiri. Kemudian, Trumbull membalas budi dengan akhirnya menjadi advokat untuk Lincoln ketika dia mencalonkan diri sebagai senat lagi.

Contoh lain tentang bagaimana berfokus pada kebaikan yang lebih besar dapat dilihat dari sikap Jason Geller di Deloitte Consulting. Geller menemukan sistem manajemen informasi untuk mengumpulkan dan menyimpan data tentang klien dan pesaing perusahaan, dan daripada menimbun informasi sehingga dia sendiri yang dapat mengambil manfaat tersebut, dia lebih memilih untuk membuatnya tersedia bagi semua koleganya dengan harapan dapat membantu seluruh perusahaan menjadi lebih baik. Kemurahan hatinya memberi kesan besar pada atasannya yang segera mempromosikannya menjadi salah satu mitra yang termuda di Deloitte.

Giver tertarik pada kebaikan yang lebih besar. Karena itu, mereka dapat naik ke puncak, mencapai posisi yang kuat dan berpengaruh.

Review Buku Give and Take karya Adam Grant

  1. Giver yang sukses dapat menggunakan jaringan mereka yang luas untuk memberi manfaat bagi orang lain dan juga diri mereka sendiri

Pernahkah Anda merasa canggung meminta bantuan seseorang yang sudah bertahun-tahun tidak Anda temui? Orang dengan kecenderungan giver tidak merasa seperti ini. Meskipun mereka mungkin kehilangan kontak dengan beberapa koneksi dari waktu ke waktu, rasa percaya dan kemauan untuk membantu tetap terjaga. Hal ini memudahkan giver untuk meminta bantuan untuk diri mereka sendiri atau seseorang yang mereka kenal, bahkan setelah lama tidak berhubungan.

Adam Rifkin, giver sekaligus networker terbaik 2011 Fortune Magazine, ikut mendirikan jaringan 106 Miles, event pertemuan dua kali sebulan dimana para pengusaha berkumpul untuk networking. Melalui acara ini, Rifkin membantu orang mendapatkan pekerjaan, memberi mereka saran tentang ide bisnis mereka, dan menghubungkan mereka dengan orang lain lewat jaringannya yang luas.

Minat Rifkin untuk membantu orang lain juga menguntungkan dirinya sendiri. Karena kemurahan hatinya, dia dengan mudah bisa mendapatkan saran untuk perusahaan barunya yang ingin dia rintis dari salah satu pendiri Excite, Graham Spencer. Ini adalah keuntungan bagi Rifkin.

Giver percaya bahwa pengumpulan sumber daya dan pengetahuan bermanfaat bagi semua orang. Jaringan mereka hidup karena reputasi mereka yang cemerlang dan kesediaan mereka untuk memberi bantuan.       ‌

 

  1. Giver melihat potensi dalam diri setiap orang yang mereka temui, yang membuat mereka cakap dalam menemukan dan mengasah talenta

Ketika ditawari kesempatan untuk membimbing seseorang, banyak orang mencari benih berbakat terlebih dahulu untuk melihat apakah layak untuk menginvestasikan waktu mereka. Giver berbeda dalam hal ini. Giver memperkirakan potensi dalam diri setiap orang dan mengasahnya sejak awal. Karena dukungan sejak tahap awal ini, anak didiknya seringkali sukses, dan keberhasilan ini tercermin kembali kepada giver.

Manajer bola basket NBA terkenal Stu Inman memberikan contoh menarik tentang seorang giver yang sukses dalam cara dia memilih pemain untuk timnya. Meskipun Inman melewatkan beberapa legenda bola basket termasuk Michael Jordan, dia menemukan kesuksesan besar dalam melatih Clyde Drexler yang sebelumnya diabaikan, yang kemudian membuat Hall of Fame Bola Basket, sepuluh tim All-Star, dan Olimpiade. Inman sangat dihormati karena kemampuannya dalam menemukan pemain yang kurang dihargai dan atas dedikasinya kepada orang-orang yang dia bantu kembangkan.

Contoh lain adalah CJ Skender, seorang profesor akuntansi pemenang penghargaan. Keberhasilan Skender terletak pada pengasuhan dan pendampingan murid-muridnya. Dia telah mengajar hampir 600 kelas, pada suatu waktu Skender menulis surat kepada setiap muridnya yang mengikuti ujian Akuntan Publik, untuk mengucapkan selamat kepada mereka yang lulus dan yang tidak.

BACA JUGA   9 Tips Menjadi Pemimpin yang Efektif dan Efisien oleh Laura Stack

Apa hasil dari upaya tersebut?

Lebih dari 40 siswa Skender telah memenangkan penghargaan untuk kinerja CPA mereka. Salah satu mantan muridnya, Reggie Love, bahkan naik pangkat menjadi asisten pribadi Barack Obama.

Dengan mengakui kehebatan dalam diri setiap orang, giver memberikan lahan subur bagi kesuksesan orang lain, yang juga menciptakan kesuksesan bagi dirinya sendiri.        ‌

 

  1. Komunikasi yang lembut menguntungkan giver

Pengetahuan yang umum kita ketahui menyatakan bahwa jenis komunikasi yang paling berhasil membutuhkan bahasa yang percaya diri dan tegas. Tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa kita dapat berhasil dengan berkomunikasi dengan cara berbeda.

Komunikasi tersebut berfokus pada orang lain, misalnya dengan mencari nasihat dan mengajukan pertanyaan. Daripada mendominasi, yang kerap menimbulkan perlawanan, pendekatan yang lebih lembut ini memiliki efek yang sangat persuasif. Teknik ini mudah bagi seorang giver, karena mereka secara alami tertarik pada orang lain.

Daya persuasif dari komunikasi ini ditunjukkan oleh sebuah studi tentang perusahaan optometri. Ahli kacamata dengan karakter giver juga merupakan penjual teratas. Alasannya adalah gaya komunikasi mereka. Misalnya, ahli kacamata Kildare Escoto, dia berbeda dari kebanyakan tenaga penjual lain, dia lebih banyak bertanya kepada pelanggan tentang kebutuhan dan gaya hidup mereka. Mengajukan pertanyaan menanamkan kepercayaan pada pelanggan dan memungkinkan dia untuk melayani mereka dengan lebih baik. Hal ini membuat Escoto menjadi penjual nomor satu LensCrafters .            ‌

 

  1. Giver akan berhasil jika mereka dapat mengantisipasi supaya tidak disalahgunakan oleh taker

Banyak giver berkembang berkat kemurahan hatinya. Sayangnya, hal ini tidak selalu terjadi, dan beberapa dari mereka akhirnya membuat diri mereka sendiri kelelahan karena mencoba untuk menyenangkan semua orang. Untuk menghindari hal itu, pemberi harus belajar bagaimana tetap bersemangat dan berurusan dengan taker yang mengeksploitasi kemurahan hati mereka.

Penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahwa obat untuk kelelahan tidak terletak pada pengurangan waktu yang dihabiskan untuk membantu orang lain, tetapi dengan menyaksikan dampak dari bantuan yang mereka lakukan.

Conrey Callahan, seorang guru sekolah yang terlalu banyak bekerja, merasa lelah sampai dia memutuskan untuk membentuk program mentoring. Padahal ini tampak kontra-intuitif karena program tersebut benar-benar menambahkan jam ekstra ke jadwalnya. Namun, itu juga memungkinkan dia untuk bekerjasama dengan mentee saat mereka mempersiapkan diri untuk kuliah, dan hal itu membuat Conrey menyaksikan secara langsung manfaat dari bantuan yang dia berikan. Akibatnya, dia merasa kembali bersemangat dalam pendampingan dan pengajarannya.

Untuk menghindari penyalahgunaan kebaikan oleh para taker, giver harus menemukan strategi yang memungkinkan mereka untuk mengikuti naluri mereka dalam hal memberi namun tetap melindungi mereka dari penyalahgunaan.

 

Kesimpulan :

Memberi lebih dari yang Anda dapatkan dapat menghasilkan kesuksesan individu dan kelompok yang hebat.

Selama ini kita telah diajarkan untuk percaya bahwa untuk berhasil, kita harus bersaing dengan orang lain dan mengambil apa yang kita butuhkan. Namun, penelitian terbaru dan bukti sejarah menunjukkan bahwa belum tentu para taker yang menang pada akhirnya. Mereka yang memberi dapat mencapai pencapaian yang luar biasa. Berbeda dengan taker, giver menciptakan kesuksesan bersama, bukan hanya kesuksesannya sendiri.

Apa yang harus dilakukan :

Tentunya berlatih untuk lebih banyak memberi, tolong dan bagikan kebaikan kepada orang lain, dan sukseslah bersama. Jangan egois mementingkan diri sendiri, karena pada akhirnya kesuksesan besar akan diraih oleh para giver.

BERGABUNG BERSAMA KAMI
I agree to have my personal information transfered to MailChimp ( more information )
Bergabunglah dengan lebih dari 3.000 orang yang telah menerima email rutin dari kami, dan pelajari cara menulis kreatif di sosial media, artikel blog dan buku. Siapa tahu ini bisa menjadi sumber penghasilan sampingan bahkan utama Anda !
Email Anda aman bersama kami

Leave a Comment